City Mengalami Kekalahan Kedua kalinya Pada Musim ini

City Mengalami Kekalahan Kedua kalinya Pada Musim ini

Manchester City kalah pada Minggu sore untuk kedua kalinya musim ini. Wolverhampton Wanderers terlalu kuat di Stadion Etihad dengan 0-2. Setelah delapan pertandingan, The Citizens sudah delapan poin di belakang pemimpin klasemen Liverpool.

Setelah bermain imbang melawan Tottenham Hotspur (2-2) dan kekalahan mengunjungi Norwich City (3-2), Manchester City sudah delapan poin kerugian karena kekalahan baru. Ini berarti bahwa tim Pep Guardiola sudah memiliki setengah poin kerugian musim sebelumnya setelah delapan pertandingan. Kemudian total empat kekalahan hilang dan dua hasil imbang dimainkan.

Itu bukan hari terbaik kami, “kata Guardiola. “Kami memulai dengan baik dan kami ingin tetap sabar, karena kami tahu bahwa mereka sangat bagus dalam bertahan. Pada akhirnya kami menjadi gugup, yang berarti bahwa menciptakan peluang juga tidak berjalan baik. Itu adalah hari yang buruk. Itu kadang-kadang terjadi, “dianalisis pelatih Kota Spanyol, yang mengatakan dia tidak terkejut oleh Wolves. “Mereka membela dan memainkan bola panjang. Itulah kekuatan mereka. Kami tahu itu, tetapi kami tidak memiliki posisi yang baik dalam organisasi. Mereka baru saja melakukannya dengan baik dan kita harus berusaha untuk pulih dari ini. Jika Anda menang, Anda segera menantikan pertandingan berikutnya. Sekarang kita memiliki jeda internasional untuk pulih dari ini.

Gelandang Ilkay Gundogan juga tahu apa yang bisa diharapkan dari Wolves, tetapi juga melihat bahwa timnya tidak memiliki respons yang sesuai: ‘Kami tahu bagaimana melawan mereka, tetapi kami tidak menunjukkan itu di lapangan. Itulah faktanya dan itu menyakitkan. Itu adalah pertandingan yang sangat sulit dan jika Anda bukan yang pertama mencetak gol, semuanya akan terlalu gugup. Setelah 0-1, kami tidak lagi yakin bahwa itu akan baik-baik saja.

Stand Liga Premier juga menyakitkan Gundogan untuk melihat: ‘Jika Anda berada di puncak itu adalah perasaan yang hebat untuk melihat berdiri. Sekarang jauh lebih sulit. Sudah ada jurang pemisah yang besar dan tidak ada di antara kita yang melihat stand itu sekarang. Kita harus menerimanya dan belajar untuk hidup dengannya, tetapi akan ada saat-saat ketika kita dapat mempersempit kesenjangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *